|

Ustadz Felix Siauw Kembali Bicara Keadilan

Faktanews.id - Ustadz Felix Siauw kembali berbicara keadilan. Dia mengatakan jika rakyat tak menemukan keadilan, maka ia mencari penegak keadilan.

Tapi, papar Felix, bagaimana jika para penegak keadilan yant tidak adil? Hal ini disampaikan Felix melalui fans page facebooknya, Rabu (16/10/2019). Dalam tulisannya, Felix memberi judul "Hanya Pada Allah". Berikut ulasan Felix selengkapnya.

Hanya Pada Allah

Ada ungkapan dalam bahasa latin yang sangat terkenal, "Quis custodiet ipsos custides? - Siapa yang mengawasi sang pengawas?", begitu

Bila rakyat tak menemukan keadilan, maka ia mencari penegak keadilan, tapi bagaimana bila para penegak keadilan yang tidak adil? Dan ini separah-parah keadaan

Dulu Montesquie punya ide untuk membagi kekuasaan, sebab bahaya nyata yang sangat dirasa ketika kekuasaan itu absolut di tangan raja, maka raja itulah kebenaran

Untuk mencegah korupsi absolut itulah kekuasaan dibagi tiga, pembuat hukum, pelaksananya, dan alat-alatnya. Tapi itu hanya teori, hari ini, demokrasi tak ada beda dengan monarki

Lihat saja, sekarang standar kebenaran hanya penguasa dan sekelilingnya. Sedangkan yang lain, pasti salah. Penegak keadilan hanya jadi alat mempertahankan kekuasaan

Belajarlah pada kasus ujaran kebencian atau konten negatif, yang sekarang sedang hits, atau narasi radikalisme, tuduhan anti negara, anti pancasila yang terus digemakan

Hukum, bukan digunakan untuk mengantarkan keadilan. Tapi untuk memberangus siapapun yang mengancam kekuasaan. Pasal bisa ditarik ulur, aparat bisa diperintah

Lalu apa bedanya keadaan ini dengan kerajaan-kerajaan keji di masa kegelapan Eropa? Hukum adalah penguasa, yang beda dengan penguasa, dihukum

Ada tentara yang sudah jelas pengabdiannya, dihukum karena pendapat istrinya di media sosial. Sementara ada sampah-sampah yang menistakan agama, bebas

Memperingatkan bahaya komunisme, masuk penjara. Menuduh-nuduh, memfitnah, ajaran Islam, jadi pahlawan, hanya karena penguasa mendukungnya

Panjang dan takkan selesai bila list ketidakadilan ini dilanjut. Tapi tak mengapa, rupaya Allah ingin rakyat Indonesia untuk mengadu pada-Nya, meminta keadilan pada-Nya

Ketimbang berharap pada penguasa dan penegak hukumnya, yang diam terhadap seluruh ketimpangan, yang nyaman dengan semua tontonan ketidakadilan

Semua ada masa berlakunya, termasuk kedzaliman. Dan tak ada balasan dari kedzaliman, kecuali penyesalan dan derita di dunia, serta sengsara tanpa harap di akhirnya. (RF)



Komentar Anda

Berita Terkini