|

Sekali Lagi Tentang Debat Capres

FaktaNews.id  - Hari ini, 30 Maret, debat capres kembali digelar. Rakyat mungkin mulai bosan dengan debat ini karena debat dalam pengertian sesungguhnya belum juga optimal. (saya sendiri nonton debat Cawapres langsung, membosankan)

Menurut League of Women Voters(LWV), sebuah kekuatan sipil untuk perempuan di USA, debat capres itu untuk "substance, spontaneity and  answer to tough questions".Pada Oktober 1988, LWV mengeluarkan rilis berjudul 'League Refuses to "Help Perpetrate a Fraud"'. Organisasi ini menarik diri dari dukungan (sponsorship) acara debat capres Bush vs Dukakis, yang dituduh mereka panggung menipu rakyat.

Kenapa menipu, karena acara debat capres itu sudah di setting kedua belah pihak yang bertarung, sehingga materi debat dan tatacaranya tidak sesuai lagi dengan makna debat, yakni substansi, spontan dan penuh kritik tajam.

Haris Rusli Moty, mantan ketua umum Partai Rakyat Demokratik,  dan Eros Djarot, budayawan, baru baru ini juga mengeluarkan tulisan yang mengecam acara debat capres yang menghabiskan biaya negara. Haris mengecam karena debat seperti main "petak-umpet" atau teka-teki silang, ketika Jokowi menjebak Prabowo dengan pertanyaan "Unicorn". Sedang Eros menilai debat yang ada kehilangan kredibilitas dan substansi.

Debat capres sebagai mana tuntutan liga perempuan LWV di atas, sesungguhnya menginginkan visi misi dan kejujuran capres/cawapres benar-benar telanjang mata terlihat rakyat. Jokowi sebagai capres harus menjelaskan secara benar pencapaian2 janji kampanye dia pada tahun 2014. Sedang Prabowo, mengkritik kegagalan atau keberhasilan Jokowi, sambil menjanjikan alternatif jika berkuasa.

"Main tabak-tebakan" ala Jokowi soal "unicorn" dan ala Makhruf Amin, soal institusi yang diperlukan mengontrol atau mengukur performa keberhasilan dana transfer pusat ke daerah, mislanya, menunjukkan debat yang ada hanya menghambur-hamburkan uang pajak rakyat, karena kurang bermutu. "Bagaimana menurut bapak soal Unicorn"?, tanya Jokowi. Apa substansinya berusaha menjebak seseorang dalam sebuah difinisi/istilah berbahasa asing?

Jika kita membandingkan debat capres Trump vs Hillary Clinton beberapa tahun lalu, debat itu benar-benar "panggung kematian" buat capres Amerika. Semua saling menelanjangi, terang benderang. Skandal Sex terbuka. Email Hillary sebagai menteri negara dimasa Obama dengan akun pribadi, bukan resmi negara, dipertanyakan. Kebijakan kontroversial Trump soal membentengi perbatasan Amerika-Meksiko, melarang Homoseksual dan aborsi, membatasi imigran muslim terungkap tegas.

Apa yang dimaksud LWV bahwa pemimpin karakternya akan terbuka jika debat tidak disetting atau di stel akan dilihat rakyat. Debat akan memberikan hubungan batin dengan rakyat lebih dalam. Trump tidak menipu apa yang diungkapkannya di panggung debat, sampai sekarang sudah hampir 3 tahun jadi presiden.

Debat adalah panggung orang-orang beradab, berkarakter karena debat adalah "pengadilan rakyat" untuk petahan, seperti Jokowi, dan peneguhan janji oleh penantang, seperti Prabowo.

Jika debat di setting/ di stel, maka panggung debat tidak akan pernah mengupas tuntas 66 janji Jokowi, seperti mengangkat kabinet profesional, tidak impor beras, membeli kembali indosat, tidak menambah hutang, membangun 10 juta lapangan kerja, membagi bagi tanah untuk rakyat, dll. Tanpa debat dalam pengertian "substance, spontaneity dan answer to tough questions", debat hanya menjadi forum srimulat yang bebas memberikan data2 palsu dan melanjutkan janji2 palsu lainnya.

Di Amerika, sponsor debat buka hanya negara, namun di Indonesia semua dari anggaran APBN. KPU mengeluarkan uang besar untuk menyewa Hotel Sultan (hotel ini harusnya punya siapa ya?) dan stasiun TV/media. Debat harus bermanfaat. Uang pemilu/pilpres (total 25 triliun) jangan terhambur sia sia.

Jika Debat hari ini bisa menjadi panggung orang-orang terhormat, dimana panggung debat bukan menjadi "Perpetrate of Fraud" melainkan panggung untuk melihat orang-orang terhormat memberikan "substance, spontaneity and answer to tough questions", maka rakyat Indonesia pun akan bangga memiliki presiden ke depan.

Jangan ada lagi janji-janji palsu.

Oleh: Dr. Syahganda Nainggolan

(Sabang Merauke Circle)

Komentar Anda

Berita Terkini